Untitled Document
  Minggu , 31 Mei 2020 Login
Bank Transfer Konfrimasi Transfer Download
home profil berita Layanan Produk Layanan Jasa Informasi Pasar Komunitas Galery Tentang Kami
Berita > Detail Litbang
   
Untitled Document
BERITA
LITBANG
PUBLIKASI
DATA PELABUHAN
LOWONGAN KERJA
 

 

 
LITBANG RUMPUT LAUT
 
Rumput Laut: Pakan Alternatif Potensial untuk Ternak Ruminansia
 
Senin, 20 Apr 2020 - Sumber: https://m.trubus.id/ - Terbaca 14 x - Baca: Apr 25 2020    
 
Menurut sebuah studi tentang rumput laut yang dipanen di Norwegia, di mana para peneliti dari Universitas Aarhus telah berpartisipasi, menggunakan rumput laut dapat menjadi pakan potensial bagi ruminansia. Meskipun terhubung dengan banyak tantangan. Sebagai contoh adalah masalah kandungan air, abu dan logam berat yang berpotensi rumput laut serta biaya pelestarian dan transportasi rumput laut.

Tujuan para peneliti adalah untuk mempelajari nilai gizi dan protein rumput laut dan apakah rumput laut dapat dipertahankan (di-enil).

Tingkat abu yang tinggi
Persentase bahan kering bervariasi dari 13 hingga 28%. Ini hanya sekitar kisaran yang sama seperti terlihat untuk tanaman hijau yang tumbuh di tanah, seperti rumput-semanggi, di mana persentase bahan kering tergantung pada cuaca (curah hujan, matahari, angin).

Kandungan abu dalam sampel rumput laut signifikan meskipun sampel tidak tercemar pasir. Abu bervariasi dari 13 hingga 48% dari bahan kering dalam rata-rata jenis seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1, yang tingkatnya sangat tinggi dibandingkan dengan bahan pakan biasa untuk ternak.

Biasanya, kandungan abu di bawah 10% dari bahan kering dalam pakan yang kami gunakan untuk ternak, kecuali dari rumput-semanggi yang sangat tercemar tanah dan silase puncak bit. Dengan demikian, kandungan abu membatasi berapa banyak rumput laut yang dapat dihitung dalam ransum total untuk ternak, dan jika rumput laut adalah bagian dari ransum pakan, kita harus bertujuan mengambil keuntungan dari mineral rumput laut.

Kecernaan
Kecernaan bahan organik yang diukur secara in vitro dengan menggunakan cairan rumen sangat tinggi untuk alga merah (75-86% bahan organik), yang berada pada tingkat yang sama atau lebih tinggi dari pada silase rumput-semanggi terbaik. Alga hijau lebih rendah (kecernaan 47-56% bahan organik), sesuai dengan benih rumput jerami dalam kecernaan.

Untuk ganggang coklat, ada variasi yang sangat signifikan mulai dari canalised wrack yang sangat mudah dicerna hingga oarweed yang dapat dicerna tinggi (kecernaan 35-81% bahan organik).

Kandungan serat (NDF) bervariasi dari 10 hingga 46% dari bahan kering. Analisis NDF dikembangkan untuk tanaman serat kasar berbasis lahan dan juga digunakan untuk konsentrat berbasis lahan. Penggunaan analisis NDF untuk rumput laut dapat didiskusikan, karena karbohidrat polimer dalam rumput laut sangat berbeda dari tanaman pakan berbasis lahan.

Nilai protein rumput laut
Kandungan protein kasar dalam ganggang coklat adalah moderat (9-14%), lebih tinggi pada ganggang hijau (15-22%) dan tertinggi pada ganggang merah (18-35% dari bahan kering). Ketika melakukan penilaian terhadap kandungan bahan kering, seseorang harus mempertimbangkan tingginya kadar abu. Jika abu dihilangkan, atau dinormalisasi ke tingkat tanaman darat, kandungan protein dalam bahan organik, dan dengan demikian berpotensi bahan yang dapat difermentasi, akan meningkat secara signifikan.

Ruminansia seperti sapi membutuhkan protein, yang terdegradasi dalam rumen dan yang dapat digunakan mikroba sebagai sumber nitrogen. Studi menunjukkan bahwa bagian asam amino dari total protein kasar dalam rumput laut adalah pada tingkat yang sama seperti pada tanaman hijauan darat dan bahwa beberapa spesies rumput laut seperti misalnya bejana ungu tampaknya memiliki perlindungan alami terhadap degradasi dalam rumen sementara kecernaan pakan-tinja tinggi. Menurut penelitian ini, spesies rumput laut seperti Porphyra sp. kemudian akan menjadi sumber pasokan yang sangat tepat untuk ternak dengan protein pakan non-rumen, namun mudah dicerna.

Kelestarian
Rumput laut yang dipanen basah memiliki umur simpan yang sangat singkat. Karena itu, harus digunakan lebih cepat, lebih disukai dalam waktu 24 jam setelah panen. Kalau tidak, itu harus dilestarikan. Pengeringan dan pembekuan adalah metode yang aman untuk pengawetan, tetapi keduanya terlalu mahal untuk penggunaan skala besar untuk pakan ternak.

Dalam peternakan sapi, penguburan adalah metode pengawetan yang dominan. Sehubungan dengan pengerasan, ada tantangan penting, misalnya kadar air yang tinggi, kadar abu yang tinggi dan kurangnya populasi alami dari bakteri asam laktat yang diperlukan untuk pengawetan normal dan fermentasi asam laktat. Hasil pendahuluan menunjukkan bahwa rumput laut dapat diawetkan dengan cara pengapuran, tetapi penggunaan bakteri asam laktat sebagai aditif silase diperlukan.

Menurut para peneliti, tingkat harga rumput laut saat ini jauh di atas tingkat harga pakan biasa yang digunakan dalam peternakan sapi. Mereka menyimpulkan bahwa penggunaan rumput laut sebagai bahan pakan utama mungkin hanya akan realistis jika pasokan berbiaya rendah dimungkinkan, karena produk sampingan dari produksi lain berdasarkan rumput laut atau di mana rumput laut dipanen dalam fjords dll untuk tujuan menghilangkan nutrisi dari perairan. lingkungan Hidup.
 
 
 
 
 
More Litbang
 
Seaweed & Minched Beef Soup (Sop Daging Cincang & Rumput Laut)
  Senin, 25 May 2020-https://cookpad.com/ - Terbaca 14 x
Pejuang Lingkungan Ubah Tempat Wisata Jadi Lahan Tumbuh Anggur Laut
  Senin, 18 May 2020-https://m.detik.com/ - Terbaca 8 x
Resep Es Jelly Rumput Laut Untuk Berbuka Puasa
  Senin, 11 May 2020-https://amp.suara.com/ - Terbaca 13 x
Kerja dari Rumah Sambil Bisnis Rumput Laut, Untungnya Jutaan!
  Senin, 27 Apr 2020-https://m.detik.com/ - Terbaca 48 x
Rumput Laut: Pakan Alternatif Potensial untuk Ternak Ruminansia
  Senin, 20 Apr 2020-https://m.trubus.id/ - Terbaca 14 x
Es Melon Rumput Laut yang Segar Ini Langsung Diburu Keluarga Begitu Disajikan
  Senin, 06 Apr 2020-https://belitung.tribunnews.com/ - Terbaca 17 x
Bisa Dicoba, Tumbuhan dari Papua Penangkal Corona Covid-19, Termasuk Rumput Laut
  Senin, 30 Mar 2020-https://m.liputan6.com/ - Terbaca 20 x
Pecandu Game Online, Kini Jualan Rumput Laut, Omzetnya Rp 300 Miliar per Tahun
  Senin, 23 Mar 2020-https://m.kumparan.com/ - Terbaca 18 x
Khasiat Rumput Laut Luar Biasa, Bisa Cegah 4 Penyakit Kronis Ini
  Senin, 16 Mar 2020-https://www.genpi.co/ - Terbaca 11 x
Resep Es Leci Jagung Rumput Laut Enak, Segarnya Bikin Lidah Seperti Dihipnotis
  Senin, 09 Mar 2020-https://sajiansedap.grid.id/ - Terbaca 14 x
 
 
     
 
Untitled Document
 
 
 
 
 
Layanan Produk
 
Cara Pemesanan
Trade Data
China Study
Buku Eucheuma
Modul Pelatih
Modul Petani
Modul GMP
Peta GIS
Monograph
Buku Member
 
Layanan Jasa
 
Mitra Utama
Mitra Pelatihan
Konsultasi Online
Promosi - Buku Tamu
Pengembangan Website
Pasang Iklan
 
Team
 
Dr. Iain C. Neish
Irsyadi Siradjuddin
Boedi Julianto
Dina Saragih
Dedi Kurniadi
 
Alamat Kantor
JaSuDa Team
POSKO UKM JaSuDa
Ruko Hasanuddin Commercial Center Blok A.11
Jl. Perintis Kemerdekaan KM 09. Tamalanrea, Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia
 
Statistik Website
Kunjungan 493,987  Kali
Jumlah Anggota 10,208 Org
Buku Tamu / Promosi 805  lihat
Konsultasi Online 2756  lihat
 
             
 
 
PT. JARINGAN SUMBER DAYA (JaSuDa.nET)
All Rights Reserved. Created 2005, Revised 2014. Supported by Ford Foundation.
Developed by Irsyadi Siradjuddin